10 Tahun Tsunami Aceh,
Banyak Gedung Bantuan Tsunami Terbengkalai

BANDA ACEH – Gedung berlantai dua memanjang berdiri di pinggir salah satu jalan pusat kota Banda Aceh, lengkap dengan pintu kayu dan jendela kaca. Lantainya berwarna krem dan terlihat sedikit mengkilat berkat pantulan cahaya yang menerobos dari jendela.

Tetapi tidak ada kegiatan di dalam gedung. Pintu pagar dan pintu gedung terkunci rapat. Dari balik jendela kaca, tidak terlihat meja atau pun komputer di dalam ruangan.

Padahal di bagian depan terpampang tulisan “Samsung IT Learning Centre.”

Itulah gedung bantuan raksasa perusahaan teknologi Korea Selatan. Berdasarkan tulisan di plakat, gedung diresmikan November 2009, sekitar lima tahun setelah bencana gempa dan tsunami yang menghancurkan sebagian wilayah Provinsi Aceh.

Sekitar enam kilometer dari gedung Samsung, saya menemukan bangunan lain yang juga tidak dimanfaatkan. Puskesmas pembantu sumbangan dari Bulan Sabit Merah

Dari segi luasnya, bangunan ini lebih layak disebut sebagai puskesmas atau bahkan klinik. Namun plafon sudah lapuk, dinding keropos. Pintu dan jendela tertutup. Dan tidak ada aktivitas pengobatan di sini.

Dua rumah untuk dokter atau mantri kesehatan yang terletak persis di samping bangunan puskesmas memang terisi, tetapi mereka adalah penyewa dua rumah tersebut.

Menjawab pertanyaan BBC Indonesia, Gubernur Aceh Zaini Abdullah mengakui banyak gedung bantuan internasional pasca tsunami 2004 terbengkalai.

“Memang dalam hal ini masih banyak hal yang belum terselesaikan. Kita lihat juga seperti pembiaran di mana gedung-gedung atau bangunan-bangunan yang telah terbangun tidak terpakai. Banyak sekali,” kata gubernur di Banda Aceh, Senin (22/12).

‘Meminta maaf’

Untuk itu, lanjutnya, pemerintah Aceh akan membuat inventarisasi gedung-gedung yang belum digunakan. Walaupun belum ada data pasti jumlah bangunan dan fasilitas warisan dunia yang terbengkalai, masalah ini mungkin akan mengecewakan para donatur.

“Mereka juga harus mengetahui kita banyak lagi persoalan menyangkut yang lain-lain pada waktu itu. Ya tentu kita tidak lupa juga meminta maaf kepada mereka. Ini bukan hal yang sengaja disia-siakan,” tutur Zaini Abdullah.

Bantuan gedung dan infrastruktur lainnya semestinya dapat dimanfaatkan untuk menampung usaha-usaha produktif .

“Sebenarnya kita masih butuh banyak gedung oleh komunitas-komunitas di Aceh yang bisa manfaatkan karena banyak sekali tumbuh komunitas yang belum memposisikan tempat kegiatannya di mana, jadi masih serampangan, di warung-warung kopi,” ungkap Direktur UKM Center, Universitas Syiah Kuala DR. Iskandarsyah Madjid.

“Pemerintah daerah sebenarnya bisa memanfaatkan gedung-gedung yang ada sehingga bisa membangkitkan kreativitas anak-anak muda di Banda Aceh atau pun di Aceh.”

Selama periode rekonstruksi dan rehabilitasi, dana bantuan mampu menyulap kota-kota yang rusak akibat gempa dan tsunami dahsyat pada 26 Desember 2004. Setidaknya terdapat 1.115 sarana kesehatan yang dibangun, dua kali lipat dibanding jumlah sarana kesehatan yang rusak dalam karena bencana.

Data Badan Rekonstruksi dan Rehabilitasi juga menunjukkan sarana ibadah dibangun atau diperbaiki mencapai 3.781, lebih tiga kali lipat dibanding jumlah yang rusak.

Namun di balik itu, terdapat sebagian kecil warga korban tsunami yang mengaku belum mendapatkan bantuan rumah. (bbc)

Advertisements

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Social Media Auto Publish Powered By : XYZScripts.com